Berapa Sih Tarif Jasa Kontraktor, Begini Perhitungannya!

Tarif Jasa Kontraktor – Menghitung biaya kontraktor bergantung pada spesifikasi material yang akan digunakan. Kontraktor akan mengambil keuntungan dari persentase biaya material yang digunakan. 

Jadi, semakin mahal material yang digunakan, semakin tinggi biaya kontraktor yang harus Anda bayar. Ini hanya salah satu faktor yang mempengaruhi biaya keseluruhan proyek pembangunan rumah. 

Terdapat juga faktor-faktor lain yang harus dipertimbangkan seperti ukuran rumah, jenis pekerjaan yang dilakukan, lokasi proyek, serta waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek tersebut. 

Sebaiknya Anda berkonsultasi secara langsung dengan kontraktor yang ingin Anda pilih untuk mendapatkan perkiraan biaya yang lebih akurat berdasarkan spesifikasi dan kebutuhan proyek Anda.

Untuk mengetahui biaya jasa kontraktor adalah dengan mengikuti proses tender. Dalam proses tender Anda akan diajukan penawaran harga berdasarkan dokumen tender yang telah disediakan.

Anda dapat membandingkan penawaran harga dari berbagai kontraktor dan menentukan kontraktor mana yang menawarkan harga yang paling sesuai dengan kebutuhan dan anggaran proyek Anda.

Berapa Tarif Jasa Kontraktor?

Tarif jasa kontraktor dapat bervariasi tergantung pada kompleksitas dan skala proyek, lokasi geografis, serta reputasi dan pengalaman kontraktor tersebut. 

Biasanya, kontraktor akan menghitung biaya jasa mereka berdasarkan persentase dari total biaya konstruksi proyek. Tarif jasa kontraktor berkisar antara 10% hingga 20% dari total biaya konstruksi. 

Sebagai contoh, jika total biaya konstruksi rumah Anda adalah 500 juta, maka tarif jasa kontraktor bisa berkisar antara 50 juta hingga 100 juta.

Bagaimana Sistem Pembayaran Jasa Kontraktor?

pembayaran umum yang paling umum dilakukan oleh kontraktor yaitu dengan sistem termin. Sistem termin ini dibagi menjadi beberapa tahap atau termin pembayaran: 

  1.  Tahap Pertama: Uang Muka (Down Payment/DP) sebelum memulai proyek, biasanya Anda harus membayar uang muka atau DP sebesar 20-30% dari nilai kontrak.
  2. Tahap Kedua Kontraktor akan memulai pekerjaan setelah menerima uang muka. Pada saat proyek mencapai 50% progress, pembayaran tahap kedua harus dilakukan. Jumlah yang harus dibayarkan pada tahap ini adalah 30% dari total nilai kontrak.
  3. Tahap Ketiga: Pembayaran selanjutnya sebesar 20% harus dilakukan setelah pekerjaan selesai mencapai 80%.
  4. tahap Akhir: Setelah bangunan selesai sepenuhnya, sisa pembayaran sebesar 20% harus dibayarkan. Jika terdapat pekerjaan yang kurang memuaskan, Anda dapat menahan 5-10% dari nilai kontrak sebagai retensi atau garansi yang disepakati.

Pastikan untuk memiliki kesepakatan tertulis yang jelas mengenai sistem pembayaran ini sebelum memulai proyek.

Dengan demikian Anda dapat menghindari kesalahpahaman dan memastikan bahwa pembayaran dilakukan sesuai dengan progres dan kualitas pekerjaan yang telah disepakati.

Jangan ragu untuk berkonsultasi dengan MBD Kontraktor, Jasa Kontraktor Profesional Medan sekarang untuk mendapatkan informasi lebih lanjut dan konsultasi secara gratis disini!

 

Rate this post
Muhammad Wahyu
Muhammad Wahyu
Chat sekarang!
Konsultasi gratis!
Halo MBD Kontraktor, saya mau tanya tentang Berapa Sih Tarif Jasa Kontraktor, Begini Perhitungannya!!